Ragam Asuransi Jiwa, Manfaat dan Cara Menghitung Preminya

Ragam Asuransi Jiwa

Asuransi jiwa hadir untuk membuat pencari nafkah utama alias kepala keluarga terhindari berbagai kerugian finansial saat terjadi gangguan kesehatan hingga risiko kematian.

Jenis asuransi yang menanggung risiko finansial yang disebabkan oleh hidup yang terlalu cepat atau hidup yang terlalu lama ini memberikan dukungan finansial apabila seorang pencari nafkah utama tidak bisa lagi menafkahi keluarganya karena risiko kematian atau faktor lainnya.

Meski memberikan banyak manfaat untuk keluarga yang ditinggalkan, tentu saja kamu harus lebih dulu memahami hak dan kewajiban polis asuransi sebelum memiliki produk perlindungan satu ini.

Untuk mengetahui asuransi jiwa dan tips pilihnya, kamu bisa membacanya lebih lengkap dalam artikel berikut!

Mengenal Asuransi Jiwa

Asuransi jiwa adalah jasa finansial yang bertujuan menjamin tertanggung dan keluarga dari krisis keuangan apabila terjadi kejadian yang tidak terduga.

Kejadian tidak terduga itu misalnya jika tertanggung meninggal dunia, terjadi pemutusan  kontrak  kerja, serta saat tiba-tiba membutuhkan uang darurat.

Asuransi jiwa juga bisa membantu kamu menyeimbangkan keuangan jangka pendek dan jangka panjangmu. Tidak lupa, kamu harus membayar premi asuransi secara rutin sebagai timbal baliknya. Kamu bisa bayarkan per bulan atau sekaligus per tahun.

Macam-Macam Asuransi Jiwa

Sebelum membeli produk asuransi jiwa, ada beberapa hal yang harus kamu ketahui. Salah satu yang paling krusial adalah mengenai macam dan benefit yang akan kamu terima. Berikut ini ulasannya.

1. Asuransi Jiwa Berjangka (Term Life Insurance)

Jenis asuransi jiwa ini sangat cocok untuk kamu yang menginginkan asuransi dengan manfaat perlindungan pada jangka waktu tertentu.

Opsi jangka waktu perlindungan yang diberikan pun cukup lama. Antara 15, 20, 25 tahun, atau bahkan lebih. Hal itu disesuaikan dengan kebutuhan penerima manfaat.

Asuransi ini juga cocok untuk orang-orang di usia muda atau yang memiliki kondisi sehat dan bugar. Transaksi yang dilakukan juga tidak sulit. Kamu dapat menentukan sendiri jumlah premi bulanan sesuai dengan pemasukan kamu.

Meskipun demikian, premi yang sudah dikumpulkan ke dalam asuransi berjangka ini akan hangus pada saat kontrak sudah habis.

Biaya premi juga akan bertambah jika kamu berniat untuk melakukan perpanjangan kontrak asuransi. Itulah sebabnya harga penawaran asuransi jenis ini tergolong sangat terjangkau.

2. Asuransi Jiwa Seumur Hidup (Whole Life Insurance)

Jenis asuransi ini cocok untuk kamu yang ingin melakukan investasi kesehatan jangka panjang. Mengapa? Karena setiap premi yang dibayarkan ke dalam tabungan asuransi akan terus meningkat dan dapat diambil sewaktu-waktu.

Batas umur untuk mendapatkan manfaat dari asuransi ini umumnya hingga usia 100 tahun. Ketika tertanggung meninggal dunia dan belum pernah melakukan klaim, seluruh premi yang sudah dibayarkan kepada asuransi akan dikembalikan seutuhnya.

Seiring berjalannya waktu, ada kemungkinan bagi penerima manfaat untuk membayar premi dengan jumlah yang cukup besar pada usia tertentu. Hal ini karena kebutuhan perlindungan yang dibutuhkan juga sangat banyak.

3. Asuransi Jiwa Dwiguna (Universal Life Insurance)

Sesuai dengan namanya, jenis asuransi memberikan dua manfaat sekaligus. Dua manfaat tersebut merupakan manfaat dengan jangka waktu tertentu, serta manfaat tabungan yang sudah dibayarkan melalui premi.

Jenis asuransi ini juga tergolong sangat fleksibel, lho. Bagaimana tidak? Sebagai pemegang polis, kamu dapat menggunakan tabungan tersebut kapanpun yang kamu mau.

4. Asuransi Jiwa Unit Link (Variable Life Insurance)

Asuransi jenis ini sangat cocok untuk kamu yang masih pemula, namun ingin melakukan proteksi dini terhadap diri sendiri atau keluarga melalui asuransi.

Asuransi ini memberi kamu kesempatan untuk melakukan investasi yang tidak jauh berbeda dengan investasi murni.

Penting untuk diingat, jumlah premi yang akan diberikan untuk investasi tidak dimasukkan ke dalam pasar saham sekaligus, melainkan melalui sub akun dari perusahaan asuransi.

Selain itu, hasil investasi akan selalu dipengaruhi oleh pergerakan pasar saham. Pastinya ini akan menghasilkan jumlah yang tidak menentu alias fluktuatif.

Cara Menghitung Premi Asuransi Jiwa

Langkah pertama yang harus kamu lakukan adalah mengetahui terlebih dahulu besaran uang pertanggungan yang kamu butuhkan. Caranya juga cukup mudah, lho. Kamu bisa berpedoman pada rumus berikut.

Jumlah Premi:

Tarif Premi x Jumlah Pertanggungan

Perlu digarisbawahi juga, menghitung besaran premi masing-masing individu tidak bisa diseragamkan. Bahkan biasanya setiap perusahaan memiliki kalkulator preminya masing-masing.

Jadi, jangan sungkan untuk mengkonsultasikan ini kepada perusahaan asuransi secara langsung. Pastinya agar kamu mendapatkan informasi yang lebih akurat, ya.

 

Ragam Asuransi Jiwa, Manfaat dan Cara Menghitung Preminya

Recommended For You

About the Author: Lenterapedia

Lenterapedia merupakan salah satu media online sebagai sarana pengetahuan informatif, inspiratif dan edukatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.