Solidaritas Serikat Buruh Polandia 1980

Solidaritas Serikat Buruh Polandia 1980

Solidaritas (organisasi serikat buruh) yang didirikan pada September 1980 memiliki peranan dalam berakhirnya rezim komunis di Polandia. Terlepas dari kenyataan bahwa dari 1945 hingga 1989 Uni Soviet memberlakukan kontrol yang signifikan atas urusan internal dan eksternal negara-negara Eropa Timur. Meskipun kontrol benar-benar dirasakan di semua negara-negara blok Timur pada waktu itu, namun Polandia menunjukkan masih kekuatan independen mereka pada interval tahun 1950-an, 1960-an, dan awal 1970-an.

Dalam banyak contoh ada kerusuhan dan pertumpahan darah di Polandia. Pasukan Soviet yang ditempatkan di Polandia seolah-olah sebagai pertahanan terhadap serangan Barat dan digunakan untuk menjaga ketertiban. Pada tahun 1953 perdana menteri Polandia memberi tahu Soviet bahwa sementara dia akan menerima bantuan militer dari pasukan Soviet yang sudah ada di negara itu, namun dia akan memobilisasi seluruh pasukan Polandia untuk memerangi mereka jika mengirim lebih.

Organisasi Solidaritas Polandia 1980

Solidaritas merupakan organisasi Serikat Buruh Polandia dengan nama “Solidarność” yang memiliki makna Serikat Buruh Independen yang mengatur diri sendiri, didirikan pada September 1980.

Solidaritas muncul sebagai tanggapan langsung terhadap kenaikan harga pangan, yang telah memicu beberapa pemogokan kerusuhan, dan pembunuhan dan melukai pekerja pada tahun 1970-an. Sebelumnya sudah ada organisasi Komite Pertahanan Buruh, yang merupakan perwakilan pekerja yang mogok dimana mereka dapat bertemu dan membahas masalah.

Sebulan sebelum Solidaritas dibentuk, hampir 20.000 pekerja melakukan pemogokan di Lenin Shipyard di kota Gdansk. Para pemogok ini, dipimpin oleh Lech Walesa , seorang tukang listrik galangan kapal. Mereka mengunci diri di galangan kapal dan segera berkomunikasi dengan kelompok-kelompok lain yang bergabung dalam pemogokan.

Para pekerja menyampaikan daftar tuntutan yang diberikan kepada pemerintah, yang mencakup kemampuan untuk mengatur serikat pekerja lepas yang tidak disponsori atau diberi sanksi oleh Pemerintah Polandia. Dengan kemenangan ini, Solidaritas muncul, menggantikan Komite Pertahanan Pekerja yang lama, dan kemudian mulai tumbuh di seluruh negeri.

Pada bulan Desember kelompok lain, menyebut dirinya Solidaritas Pedesaan, yang setara dengan  organisasi industri, juga muncul. Pertumbuhan itu dramatis, dan pada pertengahan 1981, hampir semua buruh adalah anggota atau diwakili oleh Solidaritas.

Pemerintah Polandia, yang telah membuat konsesi yang memungkinkan Solidaritas terwujud secara hukum, mulai melihat perkembangan dengan waspada. Kekhawatiran yang sama diterapkan pada kepemimpinan Soviet. Leonid Brezhnev dan anggota Politbiro Soviet membuat keprihatinan mereka semakin jelas kepada kepala negara Polandia, Jenderal Wojciech Jaruzelski , yang akan merasakan tekanan dari Uni Soviet dan di dalam negeri.

Didorong oleh keberadaannya yang baru disahkan dan keberhasilannya sejauh ini, Solidaritas mulai aktif pada tahun 1981, menyerukan pemogokan tambahan dan meningkatkan tuntutannya. Pada akhir 1981, dihadapkan dengan tuntutan Solidaritas, Jaruzelski mendapat tekanan yang meningkat. Dia sering menerima telepon dari Brezhnev menuntut agar dia menghentikan kegiatan Solidaritas.

Pada saat yang sama tentara Soviet bergerak lebih dekat ke perbatasan Polandia dan melakukan manuver substansial dengan pasukan Pakta Warsawa lainnya, sehingga menggarisbawahi ancaman bahwa jika dia tidak bertindak sendiri, Jaruzelski dapat menghadapi invasi.

Pada pertengahan Desember 1981 Jaruzelski akhirnya mengambil tindakan. Solidaritas ditekan. Lech Wałesa dan para pemimpin serikat lainnya dipenjara, dan darurat militer diberlakukan. Tentara Polandia menjalankan semua yang ada di negara itu, dan aktivitas, pemogokan, atau demonstrasi apa pun akan disambut dengan kekuatan.

Namun, akhirnya para pemimpin Solidaritas diam-diam dibebaskan, dan meskipun organisasi itu ilegal, organisasi itu tetap aktif. Para pemimpinnya tetap berhubungan satu sama lain, dan sebuah organisasi bawah tanah. Wartawan Barat pun membawa kabar tentang gerakan Solidaritas ke Barat, yang tidak lagi sah dan tidak berfungsi sebagaimana mestinya, namun meraka masih hidup.

Setelah memaksakan ketertiban, Jaruzelski sekarang terpaksa meningkatkan ekonomi Polandia. Brezhnev meninggal pada tahun 1982, dan dua penggantinya juga meninggal pada tahun 1985 ketika Mikhail Gorbachev memikul tanggung jawab untuk memimpin Uni Soviet.

Pada 1980-an Soviet mulai melakukan kontrol yang lebih longgar dan bantuan tanpa akhir untuk negara-negara blok Timur. Upaya Jaruzelski untuk reformasi sekarang ditentang oleh Solidaritas, yang muncul kembali sebagai kekuatan politik.

Pemogokan yang meluas di Polandia memaksa Jaruzelski untuk memulai percakapan dengan Wałesa dan kepemimpinan Solidaritas. Solidaritas sekali lagi disahkan pada April 1989, dan pada tahun yang sama ia memenangkan mayoritas besar dalam pemilihan nasional.

Koalisi Solidaritas dan Komunis membentuk pemerintahan pada Agustus 1989, dan Wałesa, yang kurang dari 10 tahun sebelumnya dipenjara karena kegiatan serikatnya, sekarang menjadi presiden Polandia.

 

Solidaritas Serikat Buruh Polandia 1980

Recommended For You

About the Author: Lenterapedia

Lenterapedia merupakan salah satu media online sebagai sarana pengetahuan informatif, inspiratif dan edukatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *