Perang Vietnam Perang Panjang Amerika

Perang Vietnam merupakan perang terpanjang bagi Amerika. Secara total, konflik di Vietnam berlangsung dari tahun 1946 hingga 1975. Tanggal resmi keterlibatan AS pada perang Vietnam adalah tahun 1964–1973, setelah Presiden Lyndon B. Johnson pada tahun 1964 menandatangani resolusi Teluk Tonkin ditandatangani dan memberi dukungan untuk berperang di Vietnam. Perang Vietnam sangat mahal dan destruktif serta memiliki efek mendalam bagi tentara yang berperang dan warga sipil.

Perang Vietnam Perang Panjang Amerika

Sebelumnya, sepanjang tahun 1940-an dan hingga 1950-an, rakyat Vietnam di bawah Ho Chi Minh berperang melawan kehadiran kolonial Prancis di Vietnam. Pada 1954 Amerika Serikat membayar 80 persen dari biaya perang Prancis melawan Viet Minh. (Viet Minh didirikan oleh Ho Chi Minh pada tahun 1941 untuk memperjuangkan kemerdekaan Vietnam dari Prancis dan menghalau pendudukan Jepang).

Pada bulan Juli 1954, Perancis dan Vietnam menandatangani gencatan senjata di Jenewa, dengan hasil pembagian wilayah Vietnam menjadi dua yaitu Vietnam utara dan Vietnam Selatan. Ho Chi Minh memimpin Vietnam utara, dan mengadakan pemilihan umum pada tahun 1956.

Amerika Serikat memang tidak ikut menandatangani perjanjian tersebut, namun membuat rencana menghentikan rencana Ho Chi Minh untuk menaklukkan seluruh Vietnam. Presiden Dwight Eisenhower takut jika Vietnam jatuh ke komunisme, negara-negara Asia Tenggara lainnya akan mengikuti.

Tidak ingin Vietnam berada di bawah kendali pemimpin komunis, Amerika Serikat menyingkirkan pemimpin boneka Prancis dan menggantikannya dengan Ngo Dinh Diem, seorang nasionalis Vietnam. Banyak yang yakin bahwa Diem dapat mendukung Vietnam melawan komunisme. Amerika Serikat meningkatkan bantuan ke Vietnam Selatan, dan para penasihat AS pertama tiba di sana pada awal 1955. Keputusan-keputusan ini meletakkan dasar bagi Perang Vietnam.

Ho Chi Minh frustrasi karena Vietnam belum merdeka dan bersatu, sehingga pada tahun 1957 orang Vietnam di Vietnam Selatan mulai memberontak melawan rezim Diem. Pada Mei 1959, komunis Vietnam Utara membantu para revolusioner di selatan. Akibatnya, Amerika Serikat meningkatkan bantuannya ke Vietnam Selatan.

Di Vietnam Selatan kondisinya semakin memburuk. Rezim Diem tidak pernah mendapatkan dukungan rakyat. Pada tahun 1960 komunis anti-Diem dan umat Buddha membentuk Front Pembebasan Nasional, dengan Vietnam sebagai sayap militernya, dan memulai operasi melawan pasukan Diem.

Amerika Serikat telah menandatangani perjanjian dalam pakta Organisasi Perjanjian Asia Tenggara 1954 untuk membela Vietnam Selatan terhadap agresi eksternal, dan Presiden John F. Kennedy memenuhi kewajiban itu. Bagi Kennedy dan politisi lainnya, Vietnam adalah medan perang dingin lainnya.

Baret Hijau AS memberi nasihat kepada tentara Vietnam Selatan, dan warga sipil memberikan bantuan medis dan teknis serta reformasi ekonomi dan politik, semuanya dalam upaya untuk “memenangkan hati dan pikiran” orang Vietnam.

Wakil Sekretaris Negara George Ball memberi tahu Kennedy bahwa dalam lima tahun akan ada 300.000 tentara AS di Vietnam. Namun, kenyataannya dalam lima tahun hampir 400.000 tentara berada di Vietnam.

Bahkan dengan para penasihatnya yang meminta eskalasi, Kennedy melanjutkan dengan hati-hati. Pada pertengahan 1962 ia telah meningkatkan jumlah penasihat militer dari 700 menjadi 12.000. Dia menambahkan 5.000 lagi pada tahun 1963.

Ketika jumlah korban terus meningkat, rencana penarikan pasukan menjadi semakin sulit. Dalam menghadapi begitu banyak masalah, Kennedy memberi perintah untuk menggulingkan Diem. Pada tanggal 1 November, pejabat militer Vietnam Selatan, dengan bantuan kedutaan AS di Saigon, menangkap Diem dan saudaranya.  Saat dalam tahanan, keduanya dibunuh.

Namun, rencana itu menjadi bumerang. Sejumlah perwira militer yang tidak berpengalaman mengambil komando di Vietnam Selatan dengan sedikit dukungan dan tidak dapat memerintah secara efektif. Negara ini tenggelam lebih dalam ke dalam masalah dan peran Amerika Serikat meningkat.

Setelah Presiden Kennedy dibunuh pada 22 November 1963, masalah Vietnam jatuh ke tangan Presiden Lyndon B. Johnson. Beberapa penasihat berusaha memberikan saran Johnson untuk keluar dari Vietnam dan masih menyelamatkan muka AS. Sementara itu, Kepala Staf Gabungan menasihatinya bahwa mencegah hilangnya Vietnam Selatan adalah yang terpenting bagi Amerika Serikat.

Robert McNamara mengunjungi Saigon. Dia melaporkan kepada Johnson bahwa kondisinya memburuk di sana sejak Jenderal Khanh mengambil alih kekuasaan pada Januari 1964. Banyak pejabat di sana mendukung peningkatan tekanan terhadap Vietnam Utara, termasuk serangan udara. McNamara, menyadari keinginan Johnson untuk menjadi ambigu kepada publik mengenai sikapnya, menawarkan untuk mengambil banyak panas.

Johnson, yang mengetahui kondisi di Vietnam, memahami bahwa untuk mencapai kondisi ambisius yang ditetapkan dalam pernyataan kebijakan McNamara, eskalasi kekuatan militer di negara itu harus dilakukan.

Resolusi Teluk Tonkin disahkan di Kongres pada 7 Agustus 1964. Ini memberikan otoritas hukum bagi Johnson untuk meningkatkan Perang Vietnam. Pada 2 Agustus kapal perang Vietnam Utara telah menyerang USS Maddox di Teluk Tonkin. Pada tanggal 4 Agustus Maddox dan kapal lain, USS Turner Joy, melaporkan sedang diserang.

Ada banyak keraguan tentang apakah serangan kedua benar-benar terjadi, tetapi pemerintahan Johnson menggunakannya sebagai alasan untuk pembalasan. Johnson memerintahkan serangan udara AS pertama terhadap Vietnam Utara. Resolusi itu disahkan 88-2.

Johnson memenangkan pemilihan presiden 1964 dengan telak. Selain agenda domestiknya, Great Society, Vietnam adalah masalah terbesar yang dia tangani. Masih mengandalkan penasihat tepercaya seperti Richard Russell, meskipun ia tidak mau menerima nasihatnya, Johnson telah banyak berdiskusi tentang Vietnam.

Rasionalisasi Johnson adalah apa yang dianggapnya sebagai komitmen perjanjian yang diwarisi dari Eisenhower dan Kennedy. Tidak peduli apa yang dikatakan Johnson kepadanya, Russell tetap pada keyakinannya bahwa Vietnam bukanlah tempat untuk menginvestasikan darah dan harta AS. Johnson mengatakan kepada Everett Dirksen, pemimpin minoritas Senat, bahwa propaganda komunis, nasihatnya dari Eisenhower, dan teori domino menginformasikan kebijakannya berkaitan dengan Vietnam.

Eskalasi Besar Perang Vietnam

Setelah Juli 1965 perang Vietnam meningkat menjadi konflik internasional besar. Tentara Vietnam Utara berjumlah ribuan, dan di dukung sekitar 80.000 pasukan Front Pembebasan Nasional. Dari 6.000 tentara AS di Vietnam pada Juli 1965, jumlahnya meningkat menjadi lebih dari 536.000 pada 1968, dengan tambahan 800.000 tentara Vietnam Selatan.

Kedua belah pihak bermain dengan kekuatan mereka sendiri. Amerika Serikat memiliki kekuatan besar, senjata modern, dan militer yang sangat terlatih di bawah komando Jenderal William Westmoreland. Dengan menggunakan serangan bom dan misi “cari-dan-hancurkan”, mereka berusaha untuk memaksa lawan untuk menyerah.

Front Pembebasan Nasional dan tentara Vietnam Utara, di bawah arahan Vo Nguyen Giap, menggunakan strategi yang berbeda sama sekali. Meskipun mereka punya senjata ringan namun mereka kenal daerah itu. Mereka mengandalkan taktik siluman perang gerilya dan mobilitas. Giap ingin melemahkan Amerika Serikat dan sekutunya dengan misi pelecehan.

Antara 1965 dan 1967 Amerika Serikat melakukan penghancuran yang tak terhitung jumlahnya ke Vietnam. Pengeboman meningkat dari 63.000 ton pada tahun 1965 menjadi lebih dari 226.000 ton pada tahun 1967. Namun, strategi militer AS gagal memberikan hasil yang jelas. Perang berlarut-larut, dan penentangan terhadap konflik di Amerika Serikat semakin meningkat.

Protes meningkat di kota-kota dan kampus-kampus, bahwa perang tidak dapat dimenangkan. Pasukan yang kembali sering diperlakukan dengan buruk, sangat berlawanan dengan sambutan para pahlawan yang dialami oleh para veteran Perang Dunia II yang kembali. Sebagai hasil dari perkembangan di Vietnam dan kerusuhan yang meluas di seluruh negeri, Lyndon Johnson mengumumkan bahwa ia tidak akan mengusahakan pemilihan kembali pada tahun 1968.

protes perang vietnam

Serangan Tet 1968 membawa fase baru perang. Pada akhir 1967, Vietnam Utara melancarkan operasi di daerah-daerah terpencil untuk menarik pasukan AS menjauh dari kota. Pada tanggal 31 Januari 1968, Front Pembebasan Nasional melancarkan serangan besar-besaran ke daerah-daerah perkotaan.

Mereka memimpin pemogokan di 36 ibu kota provinsi, 5 kota besar di selatan, dan 64 ibu kota kabupaten. Mereka juga menyerang kedutaan AS di Saigon dan menangkap Hue untuk suatu periode. Meskipun Tet dapat dikatakan gagal secara keseluruhan, namun memiliki efek psikologis yang mendalam pada orang-orang Amerika Serikat.

Setelah Serangan Tet, pembicaraan damai berikutnya gagal menghasilkan kesepakatan apa pun. Masalah Vietnam jatuh ke presiden AS keempat yang terlibat dalam konflik Vietnam, Richard Nixon.

Pada tahun 1969 ia memperluas perang ke negara tetangga Kamboja. Suatu langkah yang ia sembunyikan dari pers karena akan semakin meningkatkan kesenjangan dalam kepercayaan rakyat terhadap pemerintah ketika ia mengumumkan tentang keputusan itu pada tahun 1970. Serangan balasan domestik menyebabkan gelombang protes baru. , di mana empat siswa meninggal di Kent State University di Ohio, dan dua lagi di Jackson State University di Mississippi.

Keterlibatan Nixon di Vietnam ditandai dengan meningkatnya oposisi domestik. Setelah peristiwa Kamboja, Kongres mencabut Resolusi Teluk Tonkin. Persidangan Letnan William Calley, komandan unit yang membunuh 500 warga sipil Vietnam Selatan di My Lai, menimbulkan pertanyaan moral mendasar tentang perang.

Akhirnya, Makalah Pentagon diterbitkan pada tahun 1971, yang memperdalam ketidakpercayaan publik pada pemerintah. Jajak pendapat menunjukkan bahwa lebih dari 70 persen orang Amerika merasa bahwa Amerika Serikat keliru ketika mengirim pasukan ke Vietnam. Selama 1972–1973, fase perang AS berakhir.

Sebuah perjanjian perdamaian ditandatangani di Paris pada 27 Januari 1973. Perjanjian itu mengizinkan ekstraksi pasukan militer AS dari Vietnam dan kembalinya tawanan perang AS, tetapi tidak membahas masalah-masalah mendasar yang melatarbelakangi perang tersebut.

Vietnam Utara diizinkan meninggalkan 150.000 tentara di selatan, dan masa depan Vietnam Selatan tidak dijabarkan secara langsung dan jelas. Pertempuran pecah antara utara dan selatan, dan Kongres AS secara drastis memotong bantuan militer dan ekonomi ke Vietnam Selatan.

Ketika Richard Nixon mengundurkan diri karena skandal Watergate, masalah Perang Vietnam diteruskan ke presiden kelimanya, Gerald Ford. Kongres menolak permintaannya untuk $ 722 juta bantuan untuk Vietnam Selatan, menyetujui hanya $ 300 juta dalam bantuan darurat untuk mengekstrak personil AS yang tersisa dari selatan. Puncaknya terjadi pada 1 Mei 1975, dengan evakuasi helikopter atap yang mengerikan.

Total biaya perang sangat luas. Korban militer Vietnam Selatan melebihi 350.000, dan perkiraan kerugian Vietnam Utara berkisar antara 500.000 dan 1 juta. Kematian warga sipil tidak dapat dihitung secara akurat tetapi mencapai jutaan. Lebih dari 58.000 tentara AS tewas, dan lebih dari 300.000 lainnya terluka. Total biaya finansial perang melebihi $ 167 miliar.

Banyak dari reformasi Great Society Johnson dihentikan karena meningkatnya pengeluaran militer. Para veteran yang pulang ke rumah mengalami efek jangka panjang, mulai dari kilas balik hingga gangguan stres pasca trauma hingga efek terpapar bahan kimia. Lebih jauh, perang tidak melihat hasil nyata. Begitu Amerika Serikat mengevakuasi Saigon, Korea Utara menyerbu kota itu, dan Vietnam dipersatukan di bawah pemerintahan komunis.

 

Sejarah Perang Vietnam Amerika

Recommended For You

About the Author: Lenterapedia

Lenterapedia merupakan salah satu media online sebagai sarana pengetahuan informatif, inspiratif dan edukatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *