5 Fakta Unik dan Menarik Tentang Jangkrik

Tentu Anda sudah mengenal suara yang sering dikeluarkan oleh jangkrik. Jangkrik, jengkerik atau cengkerik adalah serangga yang berkerabat dekat dengan belalang, memiliki tubuh kecil silindris, kepala hampir bulat dan sungut panjang seperti benang.  Di dunia dikenal sekitar 900 spesies cengkerik (Gryllidae), termasuk di dalamnya adalah gangsir.

Fakta Unik dan Menarik Tentang Jangkrik

Suaranya khas membuat jangkrik sangat mudah untuk dikenali oleh banyak orang. Sebenarnya, selain dari suara uniknya, jangkrik juga memiliki beberapa hal menarik lainnya.

Untuk lebih jelasnya silahkan simak informasi berikut mengenai 5 fakta unik menarik jangkrik.

1. Bunyi jangkrik jantan berasal dari gesekan sayap-sayapnya

Suara jangkrik dihasilkan oleh gesekan sayap-sayapnya. Salah satu sayap jangkrik tepinya bergerigi yang lainnya datar, gesekan antara sayap tersebut akan mengeluarkan suara yang diperkuat oleh membran tipis sayap sehingga menghasilkan bunyi yang keras.

Lenterapedia:  10 Mitos dan Fakta Tentang Jerawat Yang Perlu Diketahui

2. Jangkrik merupakan serangga yang paling ahli dalam mengeluarkan bunyi

Jangkrik mampu mengeluarkan suara yang sangat bervariasi dengan tujuan yang berbeda-beda. Saat mencari pasangan, jangkrik jantan biasanya mengeluarkan suara agar si betina mendekat dan mengenalinya, ketika si betina sudah mendekat, suaranya akan kembali berubah, suara si jantan selanjutnya mencoba meyakinkan si betina bahwa dia adalah yang terbaik di antara jantan lainnya. Jika si betina menerima jangkrik jantan tersebut sebagai pasangan maka dia akan menyanyikan lagu untuk mengumumkan “ikatan” mereka.

3. Telinga jangkrik berada di kaki depannya

Organ pendengaran jangkrik berada pada kaki depannya yang menyerupai lekukan berbentuk lonjong yang disebut organ timpani. Saat gelombang suara melewatinya maka organ ini pun akan bergetar. Getaran ini akan dirasakan oleh organ khusus yang disebut chordotonal, yang mengubah suaranya menjadi impuls saraf sehingga jangkrik mampu memahami apa yang didengarnya.

Lenterapedia:  Rainbow Warrior Simbol Perjuangan Greenpeace

4. Suhu udara di sekitar mampu diukur lewat suara jangkrik

Profesor Amos E. Dolbear mengamati hubungan antara jumlah bunyi krik jangkrik dan suhu udara disekitarnya. Pada tahun 1897 beliau menerbitkan makalah “The Cricket as a Thermometer” yang membahas mengenai persamaan matematika yang disebut  dengan Hukum Dolbear.

5. Jangkrik merupakan sumber makanan yang bergizi

Entomophagy atau praktek memakan serangga telah menjadi kebisaan di beberapa negara. Penduduk Thailand, Vietnam termasuk Indonesia mempunyai kebiasaan memakan serangga. Ada kecenderungan makanan dari serangga akan menjadi trend. Bagi yang tidak suka makan jangkrik utuh, telah ada tepung jangkrik. Jangkrik tinggi kandungan protein dan kalsium, dalam 100 gram jangkrik terdapat 13 gram protein dan 76 mg kalsium.

Lenterapedia:  Masjid Tiban Turen, Malang

Selain itu, jangkrik bisa menjadi peluang bisnis yang cukup menjanjikan. Jangkrik sering kali dijadikan sebagai makanan bagi beberapa hewan, seperti burung, ikan, reptil dan masih banyak lagi, sehingga bisnis budidaya ternak jangkrik itu sendiri juga memiliki cukup banyak permintaan di pasaran.

 

5 Fakta Unik dan Menarik Jangkrik yang Perlu Anda Ketahui

Recommended For You

About the Author: Lenterapedia

Lenterapedia merupakan salah satu media online sebagai sarana pengetahuan informatif, inspiratif dan edukatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *