Perjanjian Cina – Soviet (1950)

Perjanjian Cina - Soviet (1950)

Republik Rakyat Cina diproklamasikan pada 1 Oktober 1949, dan mendapat pengakuan langsung dari Uni Soviet dan negara-negara komunis Eropa Timur. Namun RRC merasa belum aman setelah memenangkan perang saudara melawan kaum Nasionalis, maka Cina membutuhkan dukungan dari Uni Soviet .

Mao Zedong (Mao Tse-tung), ketua Partai Komunis Cina (PKC) pergi ke Moskow pada bulan Desember 1949. Ini perjalanan pertamanya ke luar negeri, seolah-olah untuk membantu merayakan Joseph Stalin, namun  Mao “condong ke satu sisi” untuk membentuk front persatuan internasional dengan Uni Soviet.

Mao mementingkan untuk menegosiasikan perjanjian dengan Uni Soviet. Maka, perjanjian persahabatan, aliansi, dan gotong royong selama 30 tahun antara Cina – Soviet ditandatangani pada tanggal 14 Februari 1950, yang lebih dikenal dengan “Sino – Soviet Treaty 1950”. Perjanjian ini jelas ditujukan terhadap Amerika Serikat.

Perjanjian ini memungkinkan Uni Soviet untuk melanjutkan kehadirannya di Port Arthur dan Dairen di Manchuria selatan Cina untuk mengoperasikan kereta api di wilayah tersebut (hak Stalin telah diperoleh di Yalta pada tahun 1945 tanpa persetujuan dari Cina) hingga tahun 1952. Perjanjian itu memberikan Pinjaman $ 300 juta dari Uni Soviet dalam lima kali angsuran tahunan yang sama antara tahun 1950 dan 1955.

Selama dekade berikutnya, Uni Soviet mengirim puluhan ribu ilmuwan dan penasihat untuk membantu tentara Cina, angkatan laut, angkatan udara, dan 156 perusahaan industri selama Rencana Lima Tahun Pertama Cina (Tiongkok).

Sebanyak 6.500 mahasiswa Tiongkok melanjutkan studi lanjutan ke Uni Soviet, bukan ke negara-negara Barat. Bahasa Rusia menggantikan bahasa Inggris sebagai bahasa kedua wajib di sekolah-sekolah Cina. Pada tahun 1952, Uni Soviet mengembalikan barang jarahan lebih dari US $ 1 miliar yang diambil dari Manchuria pada akhir Perang Dunia II .

Cina setuju untuk mengakui kemerdekaan bagi Mongolia Luar, bagian dari Tiongkok yang telah menjadi satelit Soviet pada tahun 1924. Pada Oktober 1950, Cina ikut campur dalam Perang Korea, untuk mencegah runtuhnya Korea Utara, sekutu baik Cina dan Uni Soviet.

Runtuhnya Moskow-Beijing

Pada akhir 1950-an, poros Moskow-Beijing runtuh karena berbagai alasan. Meskipun kedua negara diperintah oleh partai-partai komunis, sejak awal Partai Komunis Cina (PKC)  membenci dominasi dan campur tangan Moskow. Meskipun Mao menghormati senioritas Stalin di dunia komunis, ia dengan tegas menolak klaim serupa Nikita Khrushchev setelah kematian Stalin, dan Mao menawarkan dirinya sebagai pemimpin komunis dunia.

Mao juga mengecam Khrushchev sebagai revisionis untuk kebijakan de-Stalinisasi setelah 1956. Pada 1959 Khrushchev menarik janji sebelumnya untuk membantu Cina membangun bom nuklir dan menarik kembali pekerja bantuan Soviet dari Cina. Mao menyebut Khrushchev sebagai seorang pengecut karena mundur sebelum Amerika Serikat mengalami krisis rudal Kuba pada tahun 1962.

Klaim Mao sebagai kontributor asli Marxisme-Leninisme, dengan relevansi khusus dengan dunia non-Barat, ditolak oleh Moskow. Akhirnya, Cina merasa dirugikan atas kerugian teritorial yang besar terhadap Rusia kekaisaran pada abad ke-19 dan ingin Uni Soviet mengakui bahwa mereka adalah hasil dari perjanjian yang tidak setara dan karenanya ilegal, mengklaim bahwa Uni Soviet dengan tegas menolak.

Hubungan memburuk lebih lanjut ketika pemimpin Soviet Leonid Brezhnev mengirim pasukan ke Cekoslovakia pada tahun 1968 dan mengumumkan doktrinnya bahwa Uni Soviet memiliki hak untuk campur tangan di negara-negara komunis yang menyimpang dari interpretasinya tentang penyebab sosialis. Bentrokan perbatasan yang serius antara Uni Soviet dan Cina terjadi pada tahun 1969, yang memicu sebuah peperangan.

 

Perjanjian Cina – Soviet (1950)

Recommended For You

About the Author: Lenterapedia

Lenterapedia merupakan salah satu media online sebagai sarana pengetahuan informatif, inspiratif dan edukatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *